People Innovation Excellence
 

MANFAAT KESEHATAN PRODUK SUSU FERMENTASI

MANFAAT KESEHATAN PRODUK SUSU FERMENTASI

Susu merupakan cairan fisiologis yang kompleks yang secara bersamaan menyediakan nutrisi dan komponen bioaktif yang memudahkan adaptasi postnatal pada bayi baru lahir dengan merangsang pertumbuhan sel dan pematangan pencernaan, pembentukan simbiosis mikroflora, dan pengembangan GALT (gut-associated lymphoid tissues). Jumlah, potensi, dan pentingnya senyawa bioaktif dalam susu dan terutama dalam produksusu fermentasi mungkin lebih baik dari yang kita kira. Mereka termasuk vitamin tertentu, protein spesifik, peptida bioaktif, oligosakarida, dan organik (termasuk lemak) asam lemak. Beberapa dari mereka adalah komponen susu normal,dan lainnya muncul selama proses pencernaan atau fermentasi. Produk susu fermentasi dan bakteri probiotik menurunkan penyerapan kolesterol. Whey protein, asam lemak rantai menengah (medium-chain fatty acids), dan kalsium tertentu dan mineral   berkontribusi memberikan pengaruh menguntungkan darimakanan atau produk susu pada lemak dan massa tubuh. Terdapat perkembangan bukti bahwa protein berperan dalam pengaturan kenyang, asupan makanan dan gangguan metabolisme yang berhubungan dengan obesitas. Protein susu, peptida, probiotik, kalsium dan mineral lainnya dapat secara signifikan mengurangi tekanan darah.Lemak susu mengandung beberapa komponen yang memiliki sifat fungsional.Sphingolipids dan metabolit aktifnya dapat memberi efek antimikroba baik secara langsung atau pada pencernaan.Sebuah badan besar penelitian ilmiah menunjukkan bahwa konsumsi yang direkomendasikan pada tingkat susu dan produk susufermentasi, sebagai bagian dari diet yang sehat, dapat berkontribusi dan mengurangi risiko berbagai penyakit.

Tabel 1. Daftar penyakit yang diselidiki secara klinis mengenai apakah risikonya berkurang dengan adanya asupan susu dan produk susu fermentasi

1. GI system diseases
2. Cardiovascular system diseases
3. Musculoskeletal system diseases
4. Urogenital system diseases
5. Dermatology
6. Immune system diseases
7. Allergy
8. Nervous system diseases
9. Cognitive system diseases
10. Weight control, obesity
11. Aging
12. Nutrigenomics of fermented dairy foods
13. Dental health

 

Produk susu fermentasi termasuk probiotik, yaitu mikroorganisme hidup yang apabila dikonsumsi dalam jumlah memadai dapat memberikan manfaat bagi kesehatan inangnya, dan bersifat strain spesifik, dapatmembantu meningkatkan keseimbangan bakteria”menguntungkan”versus bakteri yang “tidak diinginkan” dalam saluran usus.Selain meningkatan kesehatan usus, penelitian tentang produk susufermentasi menunjukkan bahwa produk ini dapat berdampak pada modulasi sistem kekebalan tubuh.”Beberapa penelitian ilmiahmemperlihatkan penggunaan produk susu fermentasi untuk membantu meningkatkan fungsi kekebalan tubuh sekaligus memberikan sistem pertahanan terhadap racun dan karsinogen yang berbahaya “potensi susu fermentasi dalam mencegah penyakit kronis dan gangguan usus kini sedang dipelajari lebih lanjut oleh para ilmuwan. Menurut beberapa penelitian, “Penelitian menunjukkan bahwa beberapa properti non gizi dari yoghurt, seperti sphingolipids, asam linoleat terkonjugasi dan asam butirat dapat berperan sebagai agen anti-kanker”.

Bidang lain yang muncul dari probiotik adalah efek positif mereka terhadap alergi makanan pada anak-anak. “Penelitian terbaru pada bayi telah menunjukkan bahwa probiotik dapat memodifikasi respon terhadap antigenyang berpotensi membahayakan (zat yang menyebabkan alergi), serta mengurangi potensi alergi mereka.”

Contoh yang baikdarimakanan fungsionalproduk susu fermentasi.”Banyak Simposiumdiselenggarakansecara khususuntuk mendorongpenelitian ilmiah dalammendukungperanyogurt danproduk susufermentasi lainnyasepertimakanan fungsionaldanmenunjukkanperanyang munculuntuk masa depan mereka, dalam meningkatkansistem kekebalan tubuh dandalam pencegahan penyakit.”

Sebagai contoh, Kesehatan gigi (oral): Hal ini diketahuibahwa kalsiumdalam susumembantu dalam membangungigi yang kuat, tetapi sedikit yang tahu bahwa keju adalah pangan penting dalam melawan kerusakan gigi, membantu mencegahgigi berlubang baik coronal dan root cavities.Bakteri plak yang menempel pada gigi menggunakan makanan manis untuk menghasilkan asam organik guna menyerang gigi, menyebabkan gigi kehilangan mineral.Kalsium dari produk susu (khususnya pada keju) dan protein susu membantu memulihkan mineral gigi yang hilang.Kalsium dan fosfat dalam keju diserap ke dalam plak, membantu mencegah gigi berlubang.Keju juga meningkatkan sekresi air liur, bukan hanya sewaktu makan tapi untuk waktu yang cukup baik atau sekitar 5 menit setelah itu dan mengubah komposisi,menetralisir  baik pH plak dan asam, dan meningkatkan pembersihan makanan dari mulut.Untuk perlindungan yang maksimal, keju harus dimakan dengan sendirinya, pada akhir makan.Selain itu, protein susu mencegah bakteri dalam membuat biofilm di mulut dan memodifikasi plak gigi, sehingga mengurangi gigi berlubang. Pada akhirnya, lemak susu melapisi gigi, mengurangi jumlah karbohidrat yang terfermentasi yang berada dalam mulut dan mencegah asam dalam menembus gigi.Satu studi yang dilakukan pada anak-anak berusia 3-6 tahun di pusat-pusat penitipan, mengevaluasi kemampuan susu yang mengandung L. rhamnosus GG untuk mengurangi timbulnya karies gigi.Hanya subset / bagian dari kelompok studi,anak usia 3-4 tahun,yang menunjukkan penurunan signifikan secara statistik pada gigikaries.Studi-studi lain telah mendokumentasikan bahwa probiotik lainnya, misalnya, Lactobacillus reuteri atau B. animalis DN173010, dapat mengurangi tingkat ludah kariogenik Streptococcus mutans pada orang dewasa muda.

 

Daftar pustaka

 

Fatih Yildiz. 2010. Development and manufacture of yogurt and other functional dairy products. CRC Press Taylor & Francis Group 6000 Broken Sound Parkway NW, Suite 300 Boca Raton

 

Salminen S, Wright A. 1998. Lactic Acid Bacteria: Microbiology and Functional Aspects, Second Edition, Revised and Expanded. Marcel Dekker, Inc.

 

Virginia, A. Stallings and Christine, L. Taylor.2008,.Nutrition standards and meal requirements for National School Lunch and Breakfast Programs: Phase I. Proposed Approach for Recommending Revisions, Report, Food and Nutrition Board (FNB) Institute of Medicine (IOM), p. 192

 

Badet C, Thebaud NB. 2008. Ecology of Lactobacilli in the Oral Cavity: A Review of Literature. Microbiol J. (2): 38-48

 

Twetman S, Stecksen-Bucks C. 2008. Probiotics and Oral Health in Children. Int J of Ped Dent; 18: 3-10

Azmier Adib


Published at : Updated
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close